Bagaimana menghindari penipuan di Instagram

Bagaimana menghindari penipuan di Instagram

Instagram adalah platform media sosial dengan pertumbuhan tercepat di dunia, jadi tidak mengherankan jika Instagram menarik perhatian scammers yang ingin memanfaatkan popularitas platform.

Sejak diluncurkan pada 2010, aplikasi Instagram ini telah mengumpulkan lebih dari 1,15 miliar pengguna aktif yang membagikan 95 juta foto setiap hari.

Popularitas dan keterbukaan platform ini menjadikannya tempat yang ideal untuk menipu orang.

Dengan menyembunyikan identitas asli mereka di balik profil dan akun palsu, penjahat cyber dapat menyamar sebagai sumber tepercaya.

Mereka dengan mudah menipu orang untuk mendapatkan uang, menjual barang palsu, atau mengumpulkan informasi pribadi untuk keuntungan finansial.

Penipuan dapat menyebar pada tingkat yang mengkhawatirkan karena semakin banyak orang menyukai, membagikan, dan mengomentari pos berbahaya.

Untuk menghindari menjadi korban penipuan ini, kami telah menyusun panduan yang menguraikan jenis penipuan Instagram yang paling umum dan cara menghindarinya.

Berikut adalah tips untuk menghindari penipuan Instagram yang paling umum. Akun merek palsu

Akun merek palsu merajalela di Instagram, dan menurut penelitian oleh Ghost Data, hampir 20% dari semua posting tentang produk fesyen mengandung palsu.

Selain itu, lebih dari 50.000 akun mempromosikan dan menjual produk palsu ini setiap hari.

Akun penipuan ini menjanjikan diskon eksklusif tetapi tujuan sebenarnya adalah untuk membeli suka dan pengikut untuk memberikan kredibilitas pada penipuan mereka. Pengikut dan suka Instagram gratis

Influencer dapat menghasilkan banyak uang dengan mempromosikan produk dari berbagai perusahaan di profil mereka.

Semakin banyak pengikut yang mereka miliki, semakin banyak uang yang bisa mereka hasilkan.

Penjahat dunia maya dengan cepat memanfaatkan model bisnis ini dan menyamar sebagai perusahaan. Baca juga: Usai Telkomsel, Indosat Siap Hadirkan 5G Secara Komersial

Mereka menjual pengikut dengan murah dan dengan senang hati membantu influencer meningkatkan jumlah mereka.

Akun ini mungkin tampak sah, tetapi sering kali merupakan akun otomatis palsu yang dibuat khusus oleh scammer untuk mengelabui pengguna Instagram. Penipuan investasi palsu

Pada Juni 2020, Action Fraud menerima 164 laporan dari orang-orang yang menjadi korban penipuan skema investasi di Instagram.

Laporan-laporan ini mengakibatkan kerugian finansial gabungan.

Biasanya, scammers menggunakan fitur pesan instan platform untuk menghubungi korban setelah mempromosikan layanan mereka.

Mereka akan mengklaim hanya membutuhkan investasi awal beberapa ratus pound, yang kemudian akan mereka gunakan untuk berdagang di bursa.

Setelah pembayaran kami dilakukan, mereka menghilang dengan peluang yang sangat kecil untuk mendapatkan uang kembali. Hadiah palsu

Meskipun ada banyak gratisan dan promosi yang sah di Instagram, ada juga banyak penipuan yang menjanjikan hadiah yang sebenarnya tidak ada.

Mereka biasanya menyalin nama merek besar dan meminta Anda untuk menyukai, membagikan, atau mengomentari kiriman agar berpeluang menang.

Tujuan sebenarnya mereka adalah untuk mengumpulkan informasi pribadi atau menipu Anda agar mengikuti akun mereka untuk membuat penipuan mereka lebih kredibel. penipuan phising

Ada banyak jenis penipuan phishing di Instagram, penipuan umum termasuk email phishing yang mendorong pengguna untuk mengklik tautan.

Selanjutnya, periksa aktivitas di akun mereka atau kirimkan informasi pribadi.

Jika scammers mendapatkan akses ke akun Anda, mereka dapat mencuri informasi pribadi Anda atau mengubah kata sandi Anda dan mengunci akun Anda.

Pesan langsung juga semakin banyak digunakan oleh scammers untuk menyebarkan tautan dan penipuan berbahaya. tanda-tanda penipuan

Pesan yang tampaknya berasal dari teman atau perusahaan yang Anda kenal meminta Anda untuk mengeklik tautan yang mencurigakan.

Pesan dari seseorang yang tidak Anda kenal meminta uang.

Sumber :