Pengertian Gastropoda, Morfologi, Klasifikasi, Ciri, Struktur

Apa itu gastropoda?

pengertian-gastropoda

Kata gastropoda berasal dari bahasa Yunani, termasuk gastropoda yang artinya perut, dan podos yang artinya kaki. Gastropoda sendiri juga dikenal dengan sebutan siput (naked slugs) yang juga termasuk dalam kelas taksonomi filum Moluska. Kelas ini mencakup semua jenis siput dan dikenal juga sebagai siput telanjang dengan segala ukuran, dari ukuran mikroskopis hingga besar. Ada banyak spesies siput laut, juga siput laut telanjang, juga keong, siput darat, siput air tawar, dan siput darat telanjang.

Jadi gastropoda artinya hewan bertubuh lunak yang berjalan tengkurap. Hewan-hewan ini termasuk 50.000 spesies, namun 15.000 di antaranya telah atau sudah punah. Hewan ini tersebar di seluruh permukaan bumi, baik di darat maupun di air tawar dan juga di air laut. Secara umum hewan ini memiliki sifat herbivora dan sering memakan sayuran yang dibudidayakan sehingga merugikan manusia.

Ada gastropoda yang memiliki cangkang tunggal, ganda, dan ada pula yang tidak bercangkang. Bentuk mangkok pun bermacam-macam, ada yang bulat, bulat kasar, elips atau berbentuk spiral.

Morfologi gastropoda

Morfologi gastropoda dimanifestasikan dalam morfologi cangkang. Sebagian besar cangkang terbuat dari bahan kalsium karbonat, yang bagian luarnya ditutupi oleh periostracum dan zat tanduk. Cangkang gastropoda yang berputar mundur searah jarum jam disebut dextral, begitu pula sebaliknya bila cangkang kemudian berputar berlawanan arah jarum jam disebut sinistral. Siput gastropoda yang hidup di laut pada umumnya berbentuk dekstral dan sangat sedikit ditemukan berbentuk sinistral (Dharma, 1988 dalam Handayani, 2006).

Pertumbuhan cangkang spiral disebabkan oleh pengendapan bahan cangkang terluar lebih cepat dari pada cangkang dalam (Nontji, 1987 dalam Handayani, 2006).

Gastropoda ini memiliki tubuh asimetris dengan bulu di bagian depan. Cangkang dan usus digulung ke belakang dalam bentuk spiral. Letaknya pada mantel di bagian punggung, yang kemudian melakukan gerakan torsional atau rotasi pada keong gastropoda. Proses torsi juga dimulai dengan perkembangan larva (Dharma, 1988 dalam Handayani, 2006).

Struktur umum morfologi gastropoda terdiri dari:

  • Jahitan, vertebrae, columella, posterior, bibir luar, patung spiral, aksial, kanal posterior, bukaan, penutup,
  • potongan longitudinal, patung, kepang pada columella, kanal anterior.

Karakteristik gastropoda

Karakteristik utama gastropoda ini adalah mereka memiliki cangkang tunggal, sehingga kelas ini disebut univalve di masa lalu. Namun, tidak semua anggota kelas ini memiliki kerang. Siput tanpa cangkang ini juga disebut siput telanjang; Hewan ini telah kehilangan cangkangnya melalui proses evolusi.

Hewan kelas gastropoda biasanya memiliki kepala dengan 2 hingga 4 tentakel yang bertindak sebagai reseptor kimia atau mekanis, dengan mata di ujungnya. Hewan lunak ini juga memiliki kaki di bagian perut. Kaki depan dikenal sebagai propodium, yang berfungsi mendorong sedimen saat siput merayap.

Ciri-ciri hewan ini adalah diberi makan yaitu dengan struktur mirip tali atau lidah kasar yang disebut radula. Radula ini sering disebut sebagai bekas luka lidah, yang terdiri dari ratusan gigi mikroskopis yang digunakan untuk mengikis (menggosok) makanan ini seperti ganggang dan zat gizi lainnya.

Klasifikasi gastropoda

Klasifikasi kelas gastropoda (taksonomi) saat ini juga sedang direvisi, karena ahli taksonomi modern sekarang ingin mengklasifikasikan organisme ini lebih tepat berdasarkan evolusinya (urutan DNA). Taksonomi gastropoda saat ini sedang direstrukturisasi menjadi kelompok atau kelompok monofiletik. Akan tetapi, klasifikasi lama membagi kelas ini menjadi empat subkelas, antara lain:

  • Opisthobranchia adalah insang di kanan dan di belakang jantung.
  • Gymnomorpha ini tidak memiliki cangkang.
  • Prosobranchies ini adalah insang di depan jantung.
  • Paru-paru ini memiliki paru-paru (mereka tidak memiliki insang).

Pengaturan cangkir gastropoda

Mangkok hewan sekelas gastropoda ini memiliki 3 lapisan utama yang disekresikan dari bulunya, antara lain:

Ostracum (id: ostracum): Ini adalah lapisan berkapur di tengah. Lapisan ini biasanya terdiri dari kalsium karbonat.
Periostracum (id: periostracum): Ini adalah lapisan luar yang tahan gores dan juga memberi warna pada cangkang.
Lapisan nacreas atau lapisan mutiara (s: mother-of-pearl): Merupakan lapisan dalam yang terstruktur dengan lembut dan juga bersentuhan dengan tubuh siput.

Reproduksi gastropoda

Reproduksi gastropoda menunjukkan banyak variasi, karena kelas ini terdiri dari semua jenis siput yang hidup di laut, di air tawar dan juga di darat. Pada siput darat hermafrodit (memiliki jenis kelamin jantan dan betina pada satu tubuh), dua siput menembakkan “anak panah” zat yang rusak dari satu tubuh ke tubuh lainnya saat bertemu sebelum kawin. Setelah itu, masing-masing siput mulai memasukkan jenis kelamin jantannya ke lawan betina untuk membuahi sel telur. Telur-telur tersebut dilepaskan di tanah kemudian menetas menjadi larva bekicot.

Siklus hidup gastropoda

Secara umum siklus hidup hewan golongan ini meliputi:

  • Siput bertelur.
  • Perkembangan Embrio dalam Telur.
  • Telur menetas menjadi larva, bisa atau bisa juga larva trochophor atau veliger.
  • Dalam beberapa kasus, ini adalah aktivasi dan hibernasi.
  • Perkembangan bekicot muda semakin besar.
  • Perkawinan bisa berupa pembuahan eksternal (mis., Spesies siput laut pada umumnya) atau pembuahan internal juga.

Jenis cangkang gastropoda

Mangkok gastropoda jenis ini terdiri dari 17 jenis antara lain: jenis conical, biconic, obconical, turret, fusiform, patelliform, spherical, ovoid, disc-shaped, involute, spherical, lenticular, obovate, bulloid, turbinated, cylindrical dan trochoidal.

Hal-hal yang perlu diperhatikan saat mengamati dan menggambar kerang adalah:

  • Ukuran cangkir: Panjang cangkir diukur dari ujung depan hingga belakang. Lebar cangkang diukur dari sisi ke sisi pada bagian tubuh yang paling lebar.
  • Arah putaran mangkok: Dapat juga ditentukan dengan mengikuti arah putaran mangkok dari atas mangkok.
  • Jika arah putarannya bertepatan dengan putaran jarum jam, misalnya seperti pada Babylonia canaliculata disebut dextral. Sebaliknya jika arah putaran mangkok berlawanan arah jarum jam disebut sinistral, contohnya Amphidromus sp.
  • Jumlah putaran kerang: hitung mulai dari bagian atas kerang.
  • Ada atau Tidak Ada Operkulum: Cangkang dengan operkulum disebut operculale, dan yang tanpa operkulum disebut tidak beroperasi. Jika ada operkulum, harus digambar dan diketik secara terpisah dari cangkang. Ada tiga jenis operkulum cangkang gastropoda, yaitu multispiral, paucispiral, dan konsentris (Siahaan, 2008).

Struktur tubuh gastropoda

Tubuh larva simetris bilateral, kemudian ada perkembangan lebih lanjut dari kaki belakang dan organ dalamnya, dengan tikungan muncul, hampir membentuk lingkaran. Kecuali siput telanjang, yang juga dikenal sebagai vaginula, seluruh bagian tubuh gastropoda dilindungi oleh cangkang 1-keong, sehingga disebut sebagai univalve.

Tubuh siput ini terdiri dari kepala dan badan. Struktur kepalanya jelas. Ada 2 pasang tentakel dan satu mulut di bagian ini. Tentakel pada kepala terdiri dari sepasang tentakel dengan mata (khusus bagi yang tinggal di darat) dan sepasang tentakel untuk indra penciuman.

Sistem pernafasan gastropoda adalah insang bagi yang hidup di air, begitu pula paru-paru bagi yang hidup di darat. Selain itu, rongga pada mantel terkadang juga dapat memenuhi fungsi pernapasan. Pulmonum ini merupakan persimpangan antara pembuluh darah yang langsung terhubung ke jantung.

Alat ekskresi ini berbentuk seperti ginjal di dekat jantung. Ginjal ini memiliki saluran ekskresi yang mengarah ke mantel.

Sistem saraf gastropodaini terdiri dari 3 pasang termasuk ganglion viseral, ganglion pedal, dan juga ganglion serebral. Di bawah pedal ganglion juga terdapat sepasang alat penyeimbang atau statosit.

Tubuh ini terbagi menjadi kepala, leher, tungkai dan organ (visceral). Ada dua tentakel pendek di kepala yang digunakan sebagai alat pengharum, dan sepasang tentakel panjang sebagai alat penglihatan. Terdapat kelenjar lendir di bawah kepala yang menghasilkan lendir yang membasahi kaki sehingga dapat bergerak dengan mudah. Kaki lebar, rata, dan selalu basah, yang berguna untuk bergerak dengan merangkak. Tungkai sebenarnya adalah perut, yang terdiri dari otot-otot yang sangat kuat yang bisa atau bisa bergerak dalam gelombang.

Sebagian besar gastropoda ini memiliki cangkang berbentuk kerucut dan biasanya berulir ke kanan. Di dalam cangkang adalah organ dalam yang berulir di sepanjang cangkang. Cangkang gastropoda memiliki lapisan dan komponen yang sama dengan cangkang kerang.

Sistem organ gastropoda di dalam tubuh

Sistem pernapasan pada hewan yang hidup di air yang bernapas dengan insang, sedangkan yang hidup di darat bernapas dengan rongga mantel yang berfungsi sebagai paru-paru.

Makanan sistem pencernaan Alat pencernaan ini meliputi rongga mulut, tenggorokan, kerongkongan, dan kelenjar lambung, serta kelenjar ludah dan anus. Saluran pencernaan berbentuk huruf U. Makanan ini dipotong-potong oleh rahang bertanduk dan juga dikunyah oleh radula dan juga dibasahi dengan lendir dari kelenjar ludah. Setelah itu, makanan dituangkan ke dalam kerongkongan dan, satu per satu masuk ke cache, perut, lalu dibuang melalui anus yang terletak di kepala.

Contoh gastropoda

Contoh gastropoda adalah:

  • Vivipara javanica atau kreco
  • Limnaea truncatula (fasciolosis siput menengah)
  • Ampularia ampulacea (eceng gondok)
  • Vivipara javanica (kreco)
  • Achantina fulica (siput)
  • Vaginula sp. (siput telanjang)
  • Murex siphelinus (transplantasi duri dan hidup di laut)
  • Limnaea trunchatula (siput sebagai inang perantara Fasciola hepatica)
  • Filicaulis sp. (Lintah)

Demikian penjelasan pengertian gastropoda, morfologi, klasifikasi, ciri, struktur dan semoga yang dijelaskan dapat bermanfaat bagi anda. Terima kasih

Sumber :