Tugas, Fungsi, dan Pengertian Manajemen Personalia Adalah?

Definisi manajemen sumber daya manusia

manajemen-personalia

Manajemen sumber daya manusia adalah manajemen yang berkaitan dengan perencanaan, penerapan, pelatihan dan pemilihan karyawan, uraian tugas, pelatihan, serta pengembangan dan pemeliharaan sumber daya manusia yang bertujuan untuk mencapai suatu tujuan, baik itu dari tujuan individu atau perusahaan maupun masyarakat.

Manajemen pribadi tidak melulu tentang kompetensi karyawan, tetapi juga tentang bagaimana perasaan memiliki karyawan dalam suatu perusahaan dapat ditingkatkan. Jika organisasi mengontrol manajemen ini, organisasi dapat atau dapat menjalankan fungsinya dengan sangat baik. Dimulai dengan perekrutan pekerja hingga pelatihan dan memotivasi karyawan untuk bekerja secara maksimal.

Manajemen personalia menurut para ahli

Untuk memahami manajemen sumber daya manusia ini, kita dapat merujuk pada berbagai pendapat para ahli, di antaranya sebagai berikut:

Menurut Manulang (2001: 156)

Manajemen sumber daya manusia merupakan bidang ilmu yang mengkaji bagaimana menciptakan fasilitas untuk suatu pekerjaan, pengembangan, dan juga rasa partisipasi dalam suatu kegiatan.

Menurut Malayu Hasibuan

Manajemen sumber daya manusia merupakan ilmu dan seni yang mengatur hubungan dan peran tenaga kerja sehingga dapat memberikan kontribusi yang lebih efektif dan efisien untuk mewujudkan tujuan perusahaan, karyawan dan masyarakat.

Menurut Nitisemito (1996: 143)

Pengertian manajemen sumber daya manusia adalah seni pengorganisasian, pemantauan dan perencanaan untuk melaksanakan atau melaksanakan hingga proses kerja menjadi lebih efektif dan efisien atau dapat ditingkatkan semaksimal mungkin untuk mencapai tujuan.

Menurut John Soeprihanto

Pengertian manajemen sumber daya manusia adalah pemantauan terhadap fungsi-fungsi manajemen, pengembangan, pengadaan serta kompensasi, integrasi dan pemeliharaan dalam rangka berkontribusi pada pencapaian tujuan organisasi atau perusahaan.

Menurut Heidjrachman Ranupandojo dan Suad Husnan

Pengertian manajemen sumber daya manusia meliputi perencanaan, pengarahan, pengorganisasian dan pemantauan pemberian kompensasi, pengadaan, integrasi dan retensi tenaga kerja guna mencapai tujuan perusahaan.

Menurut Flippo (Handoko; 2000)

Yang dimaksud dengan manajemen personalia adalah organisasi, manajemen, perencanaan dan pengendalian atas rekrutmen pekerja, integrasi, remunerasi, pengembangan, pemeliharaan dan pemutusan hubungan kerja dengan departemen personalia untuk dapat atau mencapai organisasi, individu dan kolektif. tujuan. .

Tujuan manajemen sumber daya manusia

Berdasarkan pengertian manajemen sumber daya manusia, tujuan dari manajemen sumber daya manusia adalah untuk menyeimbangkan tujuan suatu perusahaan dengan seluruh sumber daya. Sebagaimana dijelaskan atau telah dijelaskan oleh Manulang (2001: 165), terdapat dua jenis tujuan pengelolaan sumber daya manusia, antara lain:

Berorientasi pada produksi (efisiensi dan kemudahan penggunaan)
People Minded (kolaborasi)

Oleh karena itu, tujuan pengelolaan sumber daya manusia terkait dengan upaya untuk menciptakan kondisi di mana setiap karyawan tersebut dapat atau dapat memberikan kontribusi yang optimal kepada atasannya. Pasalnya, efisiensi hanya bisa tercapai bila karyawan bekerja sama secara maksimal.

Manfaat manajemen sumber daya manusia

Dalam arti yang lebih luas, pengelolaan sumber daya manusia yang baik memiliki beberapa keunggulan, antara lain sebagai berikut:

  • Dapat atau dapat meningkatkan penggunaan sumber daya manusia.
  • Dapat atau dapat secara efisien menyesuaikan aktivitas atau aktivitas SDM serta kebutuhan masa depan.
  • Dapat meningkatkan efektifitas dan efisiensi penggunaan staf.
  • Dapat meningkatkan efisiensi dalam merekrut karyawan baru.
  • Dapat melengkapi informasi SDM yang dapat atau dapat mendukung kegiatan atau kegiatan SDM dan unit organisasi lainnya.

Kewajiban personel

Tugas utama staf ini adalah menyediakan tenaga kerja dengan kualitas dan kuantitas yang dibutuhkan oleh setiap departemen di sebuah perusahaan. Artinya departemen HR memberikan layanan kepada masing-masing departemen lainnya sehingga dapat lebih mudah atau mudah dalam menyelesaikan pekerjaannya.

(Manullang, 2001) kemudian menyadari bahwa departemen sumber daya manusia harus atau harus menjalankan tugasnya dengan baik sebagai karyawan di setiap departemen lain di suatu perusahaan. Tugas-tugas administrasi kepegawaian antara lain meliputi:

  • Buat anggaran kerja yang dibutuhkan.
  • Pembuatan deskripsi pekerjaan, analisis pekerjaan dan spesifikasi pekerjaan;
  • Identifikasi dan penyediaan tenaga kerja;
  • Menjaga dan juga mengembangkan proses pendidikan serta tenaga pendidik;
  • Mengurus pemilihan tenaga kerja
  • Perawatan pemulangan (pensiun);
  • Jaga kesehatan

Pengembangan pribadi

Sebagai organisasi yang berkembang, lembaga pendidikan tentunya selalu membutuhkan perhatian internal, kepada dirinya sendiri, guna menjaga kelangsungan hidup, perbaikan dan juga sarana pembaharuan.

Salah satu kegiatan atau kegiatan untuk mencapai hal tersebut melalui pengembangan tenaga kependidikan. Hal ini, tentu saja, untuk mencegah pengetahuan yang sudah ketinggalan zaman digunakan dan tugas-tugas yang sudah ketinggalan zaman dilakukan.

Tujuan pendidikan dan pelatihan adalah sebagai berikut.

  • Meningkatkan kualitas dan kuantitas hasil
  • Sadarilah perencanaan personalia
  • Meningkatkan etos kerja
  • Meningkatkan pendapatan atau kesejahteraan
  • Tingkatkan kesehatan dan keselamatan
  • Mencegah penuaan
  • Kembangkan personel.

Perkembangan kepribadian Pancasila ini merupakan perkembangan yang fundamental, yang kemudian mendasari setiap perkembangan.

Hubungan personalia

Hubungan organisasi ini terkait dengan iklim organisasi. Iklim organisasi ini merupakan ciri khas organisasi yang membedakannya dengan organisasi lain yang dapat atau dapat mempengaruhi perilaku anggotanya.

Iklim organisasi ini merupakan perpanjangan dari konsep etos kerja. Ketika etos kerja hanya mempengaruhi sikap individu atau kelompok di tempat kerja, iklim termasuk praktik, tradisi dan kebiasaan kerja dalam organisasi.

Williams kemudian berpendapat bahwa iklim organisasi perlu diperhatikan karena mempengaruhi produktivitas dan kemanusiaan. Mudah dipahami bahwa produktivitas pelatihan ditentukan oleh praktik serta tradisi / kebiasaan kerja staf.

Jika karyawan tersebut memiliki kebiasaan bekerja secara efektif dan efisien maka dapat atau dapat meningkatkan produktivitas, begitu pula sebaliknya jika mereka memiliki kebiasaan bekerja dengan santai dan tidak akurat, hal tersebut tentunya merugikan organisasi. Memperhatikan dan memajukan iklim organisasi berarti sekaligus menjaga harkat dan martabat pegawai yaitu manusia.

Karena perbaikan iklim organisasi tentunya akan menumbuhkan toleransi dan sikap sosial, menghargai pendapat orang lain, bekerja sama dalam memecahkan masalah dan lain sebagainya. Semua perilaku ini mencerminkan cara kerja yang baik. Jika dipelihara, itu menjadi kebiasaan kerja. Lalu ada iklim organisasi yang sangat baik.

Peran manajemen sumber daya manusia

Peran dalam manajemen sumber daya manusia (SDM) ini mengatur dan kemudian mendefinisikan program sumber daya manusia yang meliputi:

  • Jumlah kualitas serta penempatan pekerjaan yang efektif sesuai dengan kebutuhan organisasi harus dijelaskan dalam uraian tugas
  • Gunakan prinsip orang yang tepat di tempat yang tepat dan orang yang tepat di pekerjaan yang tepat untuk menentukan penarikan, seleksi, dan penempatan karyawan.
  • Menetapkan program kesejahteraan, pengembangan, promosi, dan PHK.

Lingkup manajemen sumber daya manusia

Menurut Prof. Edwin B. Filippo,

Manajemen sumber daya manusia adalah “pengorganisasian, pengelolaan, perencanaan dan pengendalian pembangunan, kompensasi, integrasi, pemeliharaan, penciptaan lapangan kerja dan pemutusan hubungan kerja (PHC) dengan sumber daya manusia untuk mencapai atau mencapai tujuan” bagi individu, organisasi dan masyarakat.

Menurut Hani Handoko

Manajemen terdiri dari fungsi-fungsi berikut: perencanaan (definisi tugas yang akan dilakukan), organisasi (desain dan penugasan kelompok kerja), personel (seleksi, penarikan, remunerasi untuk pengembangan dan evaluasi kinerja kerja), bimbingan (kepemimpinan, motivasi, integrasi dan manajemen konflik) serta pengawasan.

Dalam bentuk garis besar, maka definisinya menjadi seperti ini:

1. Fungsi manajemen

Planning (perencanaan)
Atur (atur)
Direktur
Kontrol (kontrol)

2. Fungsi operasional

Penciptaan pekerjaan (pengadaan)
Pengembangan
kompensasi
integrasi
Pemeliharaan)
Pemutusan hubungan kerja (perpisahan)

Fungsi manajemen sumber daya manusia

Fungsi manajemen sumber daya manusia meliputi:

Fungsi perencanaan

Ini berarti mendefinisikan program kepegawaian atau mampu berkontribusi untuk pencapaian tujuan perusahaan yang ditetapkan atau ditetapkan. Tujuan ini berarti bahwa manajer SDM harus melakukan intervensi secara aktif.

Fungsi organisasi

Ketika perusahaan telah atau telah menentukan fungsi-fungsi yang kemudian harus dijalankan oleh seluruh anggota, maka manajer SDM harus membentuk suatu organisasi. Ini dilakukan dengan merancang pengaturan semua jenis hubungan antara posisi personel dan berbagai faktor fisik lainnya.

Fungsi pengarahan

Setelah manajer SDM merencanakan dan mengatur, langkah selanjutnya adalah mengarahkan pekerjaan. Pentingnya peran ini adalah mengupayakan agar para karyawan tersebut bekerja secara efektif menuju pencapaian tujuan perusahaan.

Fungsi pemantauan

Fungsi pengawasan adalah mengamati aktivitas atau aktivitas aktivitas karyawan. Di sini, manajemen personalia kemudian akan mengamati perencanaan dan pelaksanaan, membandingkannya dan memperbaiki setiap penyimpangan.

Pemantauan ini merupakan fungsi yang berkaitan dengan masalah pengaturan segala macam kegiatan atau kegiatan sesuai dengan rencana kepegawaian yang telah atau telah disusun dan menjadi dasar untuk menganalisis keberadaan tujuan organisasi yang mendasar.

Ketika dilakukan di tempat, anggota departemen HRM memberikan berbagai keterampilan, alat, pelatihan, saran, pelatihan / pembinaan dan pemosisian departemen HR sesuai dengan bakat, layanan administrasi, dan banyak lainnya yang dibutuhkan oleh perusahaan. Hal . HRM juga akan membangun budaya perusahaan dan memastikan tim yang dibentuk berfungsi dengan baik.

HRM kemudian juga menjadi mentor bagi karyawan dan tim. Anda kemudian akan mengawasi bahwa HRM bekerja dengan baik di perusahaan.

Harapan masalah HRM (Manajemen Sumber Daya Manusia)

Dari perspektif manajemen personalia, departemen ini juga sangat penting. Saat ini telah atau telah dikoordinasikan dengan Executive Desk dan diharapkan dapat ada rekomendasi berbagai solusi, mulai dari proses hingga pendekatan hingga solusi bisnis, agar organisasi dapat atau mampu mengikuti visi dan misinya. bekerja.

Karyawan HRM harus dapat atau mampu menunjukkan nilainya dengan melindungi stabilitas HR dan bisnis, serta keamanan bisnis dari tuntutan hukum. Ini terkait atau terkait dengan masalah karyawan / tim. Jadi HRM berperan sebagai pemangku kepentingan dalam organisasi, baik itu konsumen, manajer, eksekutif, pemilik, karyawan dan pemegang saham.

Tips untuk pelatihan internal

  • Hadapi tantangan di setiap departemen dengan membagi anggota menjadi beberapa tim.
  • Anda bisa melakukan coaching melalui manajer.
  • Bisa dilakukan dengan hal-hal menyenangkan untuk mempererat tali silaturahmi antar karyawan, seperti
  • karyawisata, belajar mandiri, atau bahkan beberapa jenis outbond untuk meningkatkan kualitas.

Contoh tugas SDM

Di bawah ini adalah contoh dari apa yang dilakukan departemen Sumber Daya Manusia, termasuk yang berikut ini:

  • Rekrutmen karyawan baru, pertanyaan dan pemilihan karyawan yang cocok atau cocok untuk perusahaan.
  • Juga kelola, evaluasi, dan kembangkan tes untuk calon karyawan baru.
  • Memberikan informasi mengenai kebijakan perusahaan, kemudian rincian tugas, gaji, kondisi kerja, jenjang
  • karir, dan hal-hal lain untuk calon karyawan baru.
  • Melakukan PHK dan mengelola proses disipliner
  • Kelola SDM dengan tepat.
  • Buat rencana dengan mengarahkan karyawan baru untuk mendorong pandangan positif pada tujuan perusahaan.
  • Persiapkan karyawan untuk tugas selanjutnya dengan menjalankan program pelatihan kejuruan atau magang
  • Hubungan antara manajemen dan karyawan
  • Menjaga struktur kerja dengan memperbarui persyaratan pekerjaan dan uraian tugas untuk semua posisi.
  • Memastikan kepatuhan terhadap hukum ini dengan memantau karyawan.
  • Selidiki dan laporkan jika ada karyawan yang mengalami kecelakaan untuk tujuan asuransi.

Demikian penjelasan mengenai pengertian manajemen sumber daya manusia, ruang lingkup, fungsi, peran, tujuan, manfaat dan contoh, semoga apa yang diuraikan dapat bermanfaat bagi anda. Terima kasih

Sumber :